Searching...

Iphone Track, akan mengetahui dan mengintai kemana saja anda bepergian

 
Sebuah file tanpa enkripsi yang tersimpan dalam iPhone dan iPads terus catatan data lokasi pengguna. Sebuah aplikasi open source digunakan untuk plot data lokasi dari iPhone milik wartawan Wired.com.
iPhone Anda atau iPad dilengkapi 3G-diam-diam telah merekam lokasi Anda selama 10 bulan terakhir.
Wired.com dapat mengkonfirmasi fakta bahwa: Screengrab di atas menunjukkan sebuah peta yang berisi jejak lokasi-lokasi dimana anda telah berada dimana saja 1 tahun terakhir.
hacker Software Peter Warden dan Alasdair Allen menemukan sebuah file terenkripsi dalam IOS 4 perangkat lunak Apple, yang menyimpan daftar panjang lokasi disertai dengan perangko waktu. File tersebut diberi label "consolidated.db."
"Sejak iOS 4 tiba, perangkat Anda telah menyimpan daftar panjang lokasi dan perangko waktu", kata Sipir dan Allen. "Kami tidak yakin mengapa Apple pengumpulan data ini, tapi itu jelas disengaja, sebagai database yang sedang dipulihkan dan di backup, bahkan perangkat migrasi".
Warden menyediakan program open source "iPhone Tracker" untuk iPhone dan pelanggan iPad 3G untuk file output lokasi mereka ke dalam peta interaktif, seperti di atas, sehingga mereka dapat melihat sendiri. Yang harus Anda lakukan adalah menyambungkan iDevice Anda melalui USB dan menjalankan aplikasi Sipir's. Perangkat lunak ini memerlukan OS X 10.6 (Snow Leopard).
Aplikasi iPhoneTracker fitur sliding bar bagi pengguna untuk melihat di mana mereka berada pada waktu itu.
Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar. Apple belum pernah mengungkapkan bahwa iPhone dan iPads terus melacak dan menyimpan lokasi pengguna.
Penemuan ini adalah yang terbaru dalam serangkaian insiden memprihatinkan yang berfungsi sebagai peringatan cerita tentang privasi di era mobile yang selalu terhubung.
Baru-baru ini, politican Jerman dan privasi advokat Malte Spitz digugat oleh Deutsche Telekom untuk mendapatkan setiap informasi itu tentang dia. Pengangkut disampaikan kepadanya sebuah file besar yang berisi 35.000 titik data lokasi selama enam bulan. Kemudian, sebuah publikasi Jerman diplot data Spitz ke peta interaktif.
Kebocoran privasi ini iPhone dan iPad menakutkan mirip, dan creepier, mengingat bahwa Apple telah menjual lebih dari 100 juta iPhone dan 15 juta iPads.
data lokasi yang disimpan di dalam "consolidated.db" tidak dapat diakses oleh Safari atau aplikasi, kata Charlie Miller, peneliti keamanan yang diketahui untuk menemukan kerentanan di iPhone. Namun, file data sensitif karena seorang pencuri yang mendapatkan akses fisik ke iPhone atau iPad bisa melihat file dan melihat di mana-mana pelanggan telah, atau hacker jarak jauh bisa istirahat dan membaca file, Miller mengatakan.
Sharon Nissim, privasi konsumen dan penasihat Electronic Privacy Information Center, mengatakan bahwa Apple mungkin telah melanggar
Undang-undang Komunikasi Nirkabel dan Keselamatan Publik , yang memungkinkan operator telekomunikasi untuk memberikan informasi panggilan hanya dalam situasi darurat.
"Dengan meminta izin untuk mengumpulkan data lokasi, Apple mungkin mencoba untuk melaksanakan kewajiban hukumnya, dengan meminta masyarakat untuk menyerahkan hak privasi mereka bahkan tidak tahu yang mereka miliki," kata Nissim.
Dia menambahkan bahwa perhatian privasi potensial adalah penegakan hukum yang mendapatkan somasi jenis catatan dari iPhone atau iPads.

0 comments:

Terbaru

 
Back to top!